RSS

Uyutnya Obi

25 Jul

Papa sering bilang Obi pasti seneng banget ya, kakek-neneknya masih pada lengkap, masih bisa main gendong-gendongan, kuda-kudaan. Yap betul, gw pun merasakan “sedikit” iri ke Obi, gw tumbuh besar dengan hanya 1 figur nenek-embah-ibunya si mama, dan sampai Obi lahir embah hadir di perjalanan tumbuh kembang Obi sebagai “Uyut”, orang yang juga sangat menyayangi Obi. Obi adalah cicit pertama embah

Embah ikut mendampingi 2 cucunya nikah, gw dan lia. Embah juga ikut nemenin di proses gw lahiran, walapun karena kelamaan Obi gak keluar, embah pulang duluan. Gw inget pas udah masuk ruang persalinan dengan kontraksi yang aduhai hai hai, gw nanyain ke mama, “embah mana?”. “Ada di luar” Jawab si mama singkat, gw pun seneng embah masih nungguin gw lahiran. Besoknya baru tau kalo ternyata embah udah pulang, hehehe iya sih seharian embah nungguin di RS ntar malah sakit lagi.

Embah gak pernah mau nyusahin anak-cucunya, susah banget diajak pindah ke salah satu rumah anaknya, ya iya lah ya secara puluhan tahun tinggal di rumahnya.

Embah punya anak 7, embah kakung meninggal pas mama masih smp dan embah masih ada lek Upit yang kata mama umurnya kira-kira setahun, dan embah saat itu adalah fully home stay mom yang bahasa kerennya “Ibu Rumah Tangga”

Hingga ke akhirnya embah berhasil membesarkan dan menikahkan semua anaknya, gw selalu berfikir ini adalah keajaiban, kalo gw yg ada di posisi embah, aduuh gak ada seujung kukupun gw sanggup membandingkan dengan embah

Di tahun terakhirnya, embah ngeluh sakit punggungnya, setelah lek Upit anter periksa ternyata embah sakit syaraf kejepit, gw gak tau gimana rasanya tapi kalo liat si ayah waktu itu kesakitan dan temen ngajar bu wida cerita dia juga sakit syaraf kejepit itu, pasti sakit banget, tapi embah gak pernah keliatan ngeluh dan marah-marah karena sakitnya itu

Sempet ajak embah urut ke tempat si ayah urut syaraf kejepit juga, sayangnya embah gak bisa sembuh, nyesel banget gak jadi ajak embah ngurut ke serang😥

1 juli 2014 hari ke-4 puasa embah meninggal dunia, embah sempet dirawat di RS fatmawati sekitar 2 mingguan, karena sakit syaraf kejepit di pinggangnya yang udah gak bisa ditahan lagi.

Embah sempet pindah ke icu dan membaik, sempet request makanan dan ngobrol-ngobrol, sebelum akhirnya kesadarannya menurun di hcu

Terakhir gw nengok pas embah di hcu, embah tidur nyenyak banget, padahal sebelumnya gelisah karena kesakitan di pinggangnya, tapi suster bilang ini udah gak sadar bukan tidur

Embah langsung dimakamin hari itu juga, embah pernah bilang kalo meninggal ditumpuk aja boleh di makam embah kakung atau lek Oji -anaknya nomor 4 yang meninggal lebih dulu karena kecelakaan- akhirnya keluarga memutuskan embah dimakamin satu liang dengan embah kakung, suaminya, kekasihnya, yang kesetian padanya masih embah jaga sampai akhir hayatnya

Selamat jalan embah, semoga embah mendapat tempat yang terbaik di sisi-Nya, Amin yaa robbal ‘alamin

Allahummaghfirlaha warhamha wa’afiha wa’fuanha

image

 
Leave a comment

Posted by on July 25, 2014 in family

 

Tags: ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: