RSS

Category Archives: family

Untuk 10 minggu saja

Alhamdulillahirobbil ‘alamin
Ya selain syukur apalagi yang pantas gw ucapkan
Alhamdulillah di pertengahan bulan mei yang lalu kembali merasakan dag dig dug nungguin hasil test pack, garis kedua muncul setengah hati 😅 masih penasaran banget, besoknya langsung test pack lagi, Alhamdulillah akhirnya garis kedua muncul dengan suka cita 😙
Wiken ditemenin Obi akhirnya gw ke dokter kandungan, kantungnya masih samar terlihat tapi sudah ada bakal kantung janin, Alhamdulillah sudah 5 minggu

Mual dengan teratur mulai datang, sayangnya baru selang 3 hari dari kunjungan pertama ke dokter kandungan, flek pink merona tiba-tiba datang
Balik lagi, kebetulan pas jadwal dr.Teti yang praktek, datengnya kroyokan bertiga sama Obi & Ayah, kantung sudah jelas terlihat, sayangnya benar ada pendarahan, bedrest seminggu, dr. Teti pun sampaikan apapun hasilnya harus ikhlas, wait and see apakah minggu depan kantung kehamilan ini berkembang atau engga

Seminggu kemudian Alhamdulillah flek sudah berhenti, kontrol lagi ke dr. Teti ditemanin Obi & Aki, ayah lagi ngantor. Qadarullah pas duduk nunggu dipanggil tiba-tiba darah segar keluar lagi, langsung minta tolong urutan dimajuin, pas diperiksa janin sudah nambah hari  dan bentuknya masih bagus, Alhamdulillah masih bisa dipertahankan, bedrest lagi seminggu 🙂 kalau gak ada keluhan 3 minggu lagi baru kontrol

So, hati sabtu kemarin, akhirnya kami, gw, Obi & si ayah sudah duduk manis di depan ruangan dr. Teti, tapi dalam hati gak tenang banget, beberapa hari yg lalu ada flek lagi, coklat tua, feeling gw gak enak banget, ketika darah merah yang keluar, gw yakin itu adalah darah gw, tapi ketika darah coklat kehitaman ini keluar gw khawatir banget sama janin

dr. Teti juga meringis-meringis pas gw ceritain perkembangan 3 minggu yang lalu, gak lama-lama langsung periksa USG, janinnya ternyata gak berkembang dan sudah mulai penyok-penyok kalo kata dr. Teti, bentuknya sudah gak sempurna dan dicari-cari gak keliatan ada detak jantungnya 😥

Dikasih pilihan mau minum obat untuk meluruhkan kandungan atau tindakan kuret, gw langsung mengajukan kuret ke ayah, khawatir banget pendarahan kalo minum obat dan besoknya udah hari kerja, gimana kalo pas pendarahan pas si ayah gak ada di rumah 😣

Minta waktu dulu untuk kompromian lagi, kita pulang terus ngomongin gimana baiknya, Obi sudah dijelaskan kalau adik gak biss bertahan hidup di perut bunda, Alhamdulillah jagoan ini mau menerima dengan ikhlas

Jadinya sabtu sore observasi untuk persiapan kuret, pulang dan minggu jam 5 pagi ke rs untuk tindakan kuret, every things was sooooo fast, tau-tau udah teler dibius, tau-tau udah dibangunin dokter anastesi yang bilang sudah selesai bu, ibu bisa bangun? Dan tau-tau malam tadi kami udah bobo lagi bertigaan di kamar :’)

Alhamdulillah sudah dikasih kesempatan hamil selama 10 minggu, Alhamdulillah si ayah senantiasa nyemangatin gw, Alhamdulillah Obi si bocah 5 tahun tumbuh dengan sangat sehat dan cerdas, kritis dan pemberani, Alhamdulillah keluarga mama, papa, mertua, sodara-sodara semua sehat dan bahagia, maka nikmat Tuhan mana lagi yang mau gw dustakan 🙂

 
Leave a comment

Posted by on July 13, 2015 in family, Kehamilan ku

 

Tags: ,

Dirgahayu Indonesia

69 tahun sudah Indonesia merdeka, semoga Indonesia semakin maju

Tahun ini di sekolah Obi, peringatan 17 agustus gak pake pawai sepeda hias, rada kecewa karena gak heboh kaya tahun kemaren, rada lega juga karena pasti bingung kepengennya bikin kaya tahun kemaren sepeda Obi paling heboh, kreasi sepeda Obi bisa dilihat di sini

Gantinya tahun ini Obi dan teman-teman diminta berpakaian kostum bertema kemerdekaan ala kreasi ibu, mohon digaris bawahi kreasi ibu.

nah gw bingung, duluuuuu pas gw sd, mamah sukses bikin kostum kreasinya sendiri, gw pake baju bodo murni semua buatan mamah, gak pake sewa ke salon, sejujurnya dulu karena gak ada dana buat sewa jadi mamah bikin sendiri

Gw inget mamah bikin baju atasan dari selendang tipisnya, beliau jahit sendiri, songket kebetulan mamah punya, naaahh untuk perhiasannya si mamah bikin sendiri dong dari karton dilapis kertas kado warna gold, mulai dari bando, kalung, gelang sampe anting mamah bikin sendiri

Besoknya pas gw pake, temen-temen dan para guru pada ngeliatin mungkin aneh ya atau malah kasian, secara sekolah gw mayoritas anak-anak tajir yang kebanyakan sewa busana daerah ke salon. Tapi anehnya gw gak malu bok, ciuuss ini bukan gw melebih-lebihkan untuk pencitraan di blog, tapi sumpah gw gak malu, gw malah pede banget pake baju bodo kreasi mamah, yanh dia bikin sendiri sampe begadang-begadang, i love you mamah 😚

Balik lagi ke masa Obi sekarang, gw asli bingung, mendadak oon, ge gak sekreatif mamah 😭 tapi gw juga gak mau nyerah sewa baju di salon

Liat-liat lemari baju Obi, eh keliatan ada rompi tentara, yeaayy gak jadi sewa *kekepin dompet rapet2* daleman pake kaos loreng-loreng juga, celananya sih ada sebenernya tapi udah sempit banget, jadilah pake celana hitam pasangan baju koko abu-abunya 😜

Bongkar kotak mainan Obi, ketemu mainan senapan hadiah ulang tahun, tinggal tambah topi loreng-loreng, lengkaplah sudah Obi bertema tentara, hehehe

Biar lebih lengkap, gw ajak Obi browsing gambat tentara, gw kasih lihat mukanya para tentara yang diwarnain hijau-hitam, jadilah Obi minta didandanin juga, hihihi

Pas hari H di sekolah, ada juga beberapa yg pake baju tentara, tapi kerenan Obi dong, baju gak kedodoran *bukan baju sewaan* plus totalitas pake coret-coretan hitam di pipinya 😁 maap ya namanya juga anak sendiri, keliatannya paling keren aja, biarpun disandingim sama anak presiden sekalipun 😎

image

Merdeka!!! Dirgahayu bangsaku, semoga Indonesia semakin jaya dan harum namanya

 
Leave a comment

Posted by on August 21, 2014 in family, Obi, Sekolah

 

Tags: , , , ,

Uyutnya Obi

Papa sering bilang Obi pasti seneng banget ya, kakek-neneknya masih pada lengkap, masih bisa main gendong-gendongan, kuda-kudaan. Yap betul, gw pun merasakan “sedikit” iri ke Obi, gw tumbuh besar dengan hanya 1 figur nenek-embah-ibunya si mama, dan sampai Obi lahir embah hadir di perjalanan tumbuh kembang Obi sebagai “Uyut”, orang yang juga sangat menyayangi Obi. Obi adalah cicit pertama embah

Embah ikut mendampingi 2 cucunya nikah, gw dan lia. Embah juga ikut nemenin di proses gw lahiran, walapun karena kelamaan Obi gak keluar, embah pulang duluan. Gw inget pas udah masuk ruang persalinan dengan kontraksi yang aduhai hai hai, gw nanyain ke mama, “embah mana?”. “Ada di luar” Jawab si mama singkat, gw pun seneng embah masih nungguin gw lahiran. Besoknya baru tau kalo ternyata embah udah pulang, hehehe iya sih seharian embah nungguin di RS ntar malah sakit lagi.

Embah gak pernah mau nyusahin anak-cucunya, susah banget diajak pindah ke salah satu rumah anaknya, ya iya lah ya secara puluhan tahun tinggal di rumahnya.

Embah punya anak 7, embah kakung meninggal pas mama masih smp dan embah masih ada lek Upit yang kata mama umurnya kira-kira setahun, dan embah saat itu adalah fully home stay mom yang bahasa kerennya “Ibu Rumah Tangga”

Hingga ke akhirnya embah berhasil membesarkan dan menikahkan semua anaknya, gw selalu berfikir ini adalah keajaiban, kalo gw yg ada di posisi embah, aduuh gak ada seujung kukupun gw sanggup membandingkan dengan embah

Di tahun terakhirnya, embah ngeluh sakit punggungnya, setelah lek Upit anter periksa ternyata embah sakit syaraf kejepit, gw gak tau gimana rasanya tapi kalo liat si ayah waktu itu kesakitan dan temen ngajar bu wida cerita dia juga sakit syaraf kejepit itu, pasti sakit banget, tapi embah gak pernah keliatan ngeluh dan marah-marah karena sakitnya itu

Sempet ajak embah urut ke tempat si ayah urut syaraf kejepit juga, sayangnya embah gak bisa sembuh, nyesel banget gak jadi ajak embah ngurut ke serang 😥

1 juli 2014 hari ke-4 puasa embah meninggal dunia, embah sempet dirawat di RS fatmawati sekitar 2 mingguan, karena sakit syaraf kejepit di pinggangnya yang udah gak bisa ditahan lagi.

Embah sempet pindah ke icu dan membaik, sempet request makanan dan ngobrol-ngobrol, sebelum akhirnya kesadarannya menurun di hcu

Terakhir gw nengok pas embah di hcu, embah tidur nyenyak banget, padahal sebelumnya gelisah karena kesakitan di pinggangnya, tapi suster bilang ini udah gak sadar bukan tidur

Embah langsung dimakamin hari itu juga, embah pernah bilang kalo meninggal ditumpuk aja boleh di makam embah kakung atau lek Oji -anaknya nomor 4 yang meninggal lebih dulu karena kecelakaan- akhirnya keluarga memutuskan embah dimakamin satu liang dengan embah kakung, suaminya, kekasihnya, yang kesetian padanya masih embah jaga sampai akhir hayatnya

Selamat jalan embah, semoga embah mendapat tempat yang terbaik di sisi-Nya, Amin yaa robbal ‘alamin

Allahummaghfirlaha warhamha wa’afiha wa’fuanha

image

 
Leave a comment

Posted by on July 25, 2014 in family

 

Tags: ,