RSS

Category Archives: Renungan

always in my heart

Manusia hanya bisa berencana, Allah SWT yg menentukan

long wiken kemaren udah ngerencanaain mau jalan sekeluarga m papah n mamah, kali ini gak ke purwakarta rencananya mau k bogor, rencananyaaa…

aku lupa hari senin atau selasa, mamah ngabarin pak de muchlas -kakaknya mamah yg pertama- masuk ugd di fatmawati

pak de much emang udh lama sakit diabet yang merembet ke ginjalnya, dan udah hampir setahun ini rutin cuci darah, Alhdulillah cuci darah ditanggung askes

dari awal banget beliau tahu diabetnya akan kena ke ginjalnya, pak de udah ke ahli gizi untuk konsultasi apa aja sih yang masih boleh dimakan m beliau, tapi sayang…pak de susah banget untuk diet 😦

dan di hari jum’at kemaren, pak de menutup usianya, InsyaAllah di hari yg baik pak de mendapat tempat yang terbaik di sisi-Nya Amin

Pak de wafat sekitar 3 jam sesudah aku besuk beliau di high care, baru ngintip dari pintu aja mataku udah langsung panas, MasyaAllah…aku ngerasa sakit lihat selang n kabel yang nempel-nempel di badannya, satu infus buat induksi lahiran gak nyaman banget, gimana pak de yang makan pake selang dan gak boleh minum 😥

Pak de memang om aku, tapi pak de juga sayangin keponakannya sama kaya anaknya sendiri, aku cucu pertama di keluarga mamah, kata mamah dulu waktu aku seumuran Obi, pak de sering bawa aku jalan-jalan dan pulangnya bawa mainan, boneka yang bisa nangis kalo diambil dotnya, aku pas diceritain senyum-senyum kegirangan, enaknyaaa jadi cucu pertama hehe… 😉

selamat jalan pak de, semoga mendapat tempat yang terbaik di sisi Allah SWT, Amin…

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on March 27, 2012 in di sekitarku, Renungan

 

Tags:

Indah pada waktunya

cieee….. apaan sih yang indah 😉

Alhamdulillah gak berasa tanggal 20 bulan ini obi udah 20 bulan sama kaya om aang n pacarnya, sekarang udah gak mompa lagi di sekolah, di rumah juga gak punya asip lagi, sedih? pasti, nyesel? sedikit, seandainya aja gak ada panggilan prajab, eh gak jadi nyesel deh kalo gak dipanggil prajab gak turun juga status 100persen yang ditunggu-tunggu itu

Selama ditinggal ke sekolah, obi di rumah biasanya minumnya campur-campur, kadang sufor rasain luh bun, sule a.k.a susu kedelai, sama UHT. aku sendiri gak maksain obi harus minum susu sering-sering karena kan dia udah mulai banyak variasi makannya, jadi aku gak khawatir obi kekurangan gizi.

kadang aku suka bikin susu coklat dingin, keseringan susunya diminum berdua sama obi, sampe berebutan gitu lagi, aku masih minum obi udah gak sabaran mau minum juga, haha 😆 yang aku perhatiin obi lebih suka makanan dan minuman yang adem dan agak dingin, gak suka yang anget-anget gitu, alhamdulillah jadi gak susah kalo pergi-pergi kan 😉

eh ini sebenernya mau cerita apaan sih, judul sama isi gak nyambung blass

indah pada waktunya….hmmmm…intinya sih mau bilang dulu tuh masa-masa mompa asi tuh rasanya beraaaaatttt banget, yang pertama nyusuin ampe lecet bikin tambah males mompa karena pastinya tambah sakit, yang udah sakit-sakit mompa tapi dapetnya cuma 50ml dari total 2pd, yang repot ke sekolah manggul tas laptop n nenteng cooler bag, yang ribet bolak-balik ke ruang hotspot untuk mompa terus ke dapur untuk cuci pompaan, yang kejar-kejaran mompa asi hari ini untuk diminum Obi besoknya, memperjuangkan asi untuk minimal 1 tahun sumpah berat banget buat aku

dan yang paling berat buat aku ninggalin obi prajab ketika obi baru menginjak 3 bulan selama 2 minggu, Alhamdulillah aku dikasih kemudahan, mungkin rezekinya Obi ya Allah maha tau, biasanya orang-orang tuh dapet panggilang prajab cuma 1 hari sebelumnya, bayangin aja dong mesti siapin persyaratan ngikutin prajab cuma seharian, aku yang ada bingung duluan kali mau ngerjain apaan dulu.

Alhamdulillah sekali aku tau kabar akan ikut prajab 2 minggu sebelumnya, jadi aku sempet banget nyiapin persiapan prajab dan peralatan tempur buat mompa di tempat prajab nanti, mulai dari cari2 sterilizer portable yang kecil ampe beli kulkas kecil, wakwaaaawww!!! yoi neh beli kulkas kecil, dan senengnya di tempat prajab kulkas itu nampung asip-asip dari temen-temen yang masih nyusuin, rata-rata anaknya seumuran sama obi. sempet kena mastitis dua kali, ampe gak ikut materi sekali Alhamdulillah banget masih bisa lulus dengan predikat Baik Sekali 😀

sampe rumah Obi ternyata lupa sama aku, huahhhhh 😥 sempet 2 minggu obi gak mau nen langsung m aku, mana Obi juga tiba-tiba buang-buang air, aku ngerti banget kalo dimimiin asi bisa cepet sembuh, tapi Obi nya gak mau nen langsung, langsung asi ngedrop se-ngedrop-ngedropnya, huahhhh kaya lingkaran setan gak berujung

tapi kalo sekarang lagi mengingat masa-masa prajab itu, aku jadi suka senyum-senyum sendiri, gak nyangka obi masih bisa full asi biarpun misah 2 minggu, n lanjut ampe Obi setahun biarpun semenjak prajab mompa asi kejar tayang

daaannnnn… yang paling bikin seneng, aku berhasil nularin semangat asi ke temen kerja di sekolah, yipiiieeee !!! 🙂 sekarang ada 2 guru yang punya bayi dan mereka masih rutin mompa dan memerah asi (yang satu pake pompa yang satu pake tangan)

biarpun di sekolahku tercinta ini belom ada nursing room -padahal banyak juga yang punya bayi- yang lengkap dengan peralatan menunjang aktifitas mompa, ternyata gak memudarkan semangat para ibu-ibu menyusui untuk terus ngasih full asi ke anak-anaknya, semangat bu Ellis dan bu Femmy, silmi dan kamil pasti seneng biarpun bundanya kerja tapi tetep nyediain asip untuk dimimi 🙂

ntar kalo ada adeknya obi -amin insyaallah- mau lebih rajin lagi ah nyetok asipnya, biar bisa puolll ampe 2 tahun, tapi kapan ya adenya obi datang…?? 😉

nb: setelah aku baca ulang kayanya gak nyambung amet ini judul sama isi postingannya, bodo ahh… hehe :p

 
3 Comments

Posted by on December 8, 2011 in di sekitarku, iseng ajah, Renungan

 

Tags: , ,

Kenapa harus sekolah sekarang?

itu bener-bener ya, pertanyaan yang asli gw udah empet banget ngejawabnya pasti ditanyain ke aku pas aku bilang mau cari Play Group buat obi *tarik nafas dulu sebelumnya, supaya emosi tidak meledak* abis itu berlanjut pasti dengan komentar “kasian masih kecil cape” kali ini nahan emosi gak aku senggol nyebur ke got

kondisi tiap orang kan pasti berbeda dong ya dong, nah keluarga AKU aku itu Alhamdulillah semuanya pekerja, dari si mamah, papah, dae -si ayah- dan aku, otomatis pagi hari sampai sore obi cuma berduaan doang ya sama bi heni -kecuali pas aku bisa pulang cepet-, insyaallah bi heni amanah, menjaga obi dengan baik gak cuma di depan aku atau anggota keluarga yang lain, tapi juga saat kami gak di rumah.

tapi dengan semakin besarnya obi yang sekarang 17 bulan, obi ternyata agak pendiam kalo tiba-tiba keluar rumah dan ketemu gerombolan bocil-bocil seumurannya, kalo ketemunya orang dewasa sih dia mau aja diajak main, karna ya di rumah anak kecil cuma obi seorang jadi kayanya berasa putra maharaja kali ya si obi itu, maunya ditanggep mulu susah untuk berbagi perhatian

jadi yaaa, masuknya obi ke play group a.k.a kelompok bermain ini, bukan buat belajar ABC-123 yaaa, bukan!! tapi untuk cari waktu bermain bersama teman-teman sebayanya singkatnya bersosialisasi, dari pada doi m bi heni doang seharian, lebih baik diselingi main bersama teman-temannya lahh.. *hufftttt atur nafas*

akhirulkalam, suka atau tidak suka, saya ibunya obi, saya tidak pernah sedikitpun berniat untuk menjerumuskan obi ke dalam kepenatan sekolah yang mana belum waktunya obi terima, tapi saya juga tidak akan membiarkan obi terjebak dalam kepribadian egois yang tidak mau mengenal dan mengerti orang lain

fin.

 
4 Comments

Posted by on October 4, 2011 in di sekitarku, Renungan

 

Tags: ,

Ibunda, Kenapa Engkau Menangis

Suatu ketika, ada seorang anak laki-laki yang bertanya kepada ibunya. “Ibu, mengapa Ibu menangis?”. Ibunya menjawab, “Sebab, Ibu adalah seorang wanita, Nak”. “Aku tak mengerti” kata si anak lagi. Ibunya hanya tersenyum dan memeluknya erat. “Nak, kamu memang tak akan pernah mengerti….”

Kemudian, anak itu bertanya pada ayahnya. “Ayah, mengapa Ibu menangis? Sepertinya Ibu menangis tanpa ada sebab yang jelas?”Sang ayah menjawab, “Semua wanita memang menangis tanpa ada alasan”. Hanya itu jawaban yang bisa diberikan ayahnya.
Lama kemudian, si anak itu tumbuh menjadi remaja dan tetap bertanya-tanya, mengapa wanita menangis.

Pada suatu malam, ia bermimpi dan bertanya kepada Tuhan.”Ya Allah, mengapa wanita mudah sekali menangis?”Dalam mimpinya, Tuhan menjawab,”Saat Kuciptakan wanita, Aku membuatnya menjadi sangat utama.Kuciptakan bahunya, agar mampu menahan seluruh beban dunia dan isinya, walaupun juga, bahu itu harus cukup nyaman danlembut untuk menahan kepala bayi yang sedang tertidur.

Kuberikan wanita kekuatan untuk dapat melahirkan, danmengeluarkan bayi dari rahimnya, walau, seringkali pula, ia kerap berulangkali menerima cerca dari anaknya itu.

Kuberikan keperkasaan, yang akan membuatnya tetap bertahan, pantang menyerah, saat semua orang sudah putus asa.

Pada wanita, Kuberikan kesabaran, untuk merawat keluarganya, walau letih, walau sakit, walau lelah, tanpa berkeluh kesah.

Kuberikan wanita, perasaan peka dan kasih sayang, untuk mencintai semua anaknya, dalam kondisi apapun, dan dalam situasi apapun. Walau, tak jarang anak-anaknya itu melukai perasaannya, melukai hatinya. Perasaan ini pula yang akan memberikan kehangatan pada
bayi-bayi yang terkantuk menahan lelap. Sentuhan inilah yang akan memberikan kenyamanan saat didekap dengan lembut olehnya.

Kuberikan wanita kekuatan untuk membimbing suaminya, melalui masa-masa sulit, dan enjadi pelindung baginya. Sebab, bukankah tulang rusuklah yang melindungi setiap hati dan
jantung agar tak terkoyak?Kuberikan kepadanya kebijaksanaan, dan kemampuan untuk
memberikan pengertian dan menyadarkan, bahwa suami yang baik adalah yang tak pernah melukai istrinya. Walau, seringkali pula, kebijaksanaan itu akan menguji setiap kesetiaan yang
diberikan kepada suami, agar tetap berdiri, sejajar, saling melengkapi, dan saling menyayangi.

Dan, akhirnya, Kuberikan ia air mata agar dapat mencurahkanperasaannya. Inilah yang khusus Kuberikan kepada wanita, agar dapat digunakan kapanpun ia inginkan. Hanya inilah kelemahan yang dimiliki wanita, walaupun sebenarnya, air mata ini adalah air mata kehidupan”.

Maka, dekatkanlah diri kita pada sang Ibu kalau beliau masih hidup

sumber dari sini

*netes ampe neh air mata… luv u mah…..*

 
Leave a comment

Posted by on January 7, 2008 in Renungan

 

BATU KECIL

Seorang pekerja pada proyek bangunan memanjat ke atas tembok yang sangat tinggi. Pada suatu saat ia harus menyampaikan pesan penting kepada teman kerjanya yang ada di bawahnya.

Pekerja itu berteriak-teriak, tetapi temannya tidak bisa mendengarnya karena suara bising dari mesin-mesin dan orang-orang yang bekerja, sehingga usahanya sia-sia saja.<

Oleh karena itu untuk menarik perhatian orang yang ada di bawahnya, ia mencoba melemparkan uang logam di depan temannya. Temannya berhenti bekerja, mengambil uang itu lalu bekerja kembali. Pekerja itu mencoba lagi, tetapi usahanya yang kedua pun memperoleh hasil yang sama.

Tiba-tiba ia mendapat ide. Ia mengambil batu kecil lalu melemparkannya ke arah orang itu. Batu itu tepat mengenai kepala temannya, dan karena merasa sakit, temannya menengadah ke atas? Sekarang pekerja itu dapat menjatuhkan catatan yang berisi pesannya.

Allah kadang-kadang menggunakan cobaan-cobaan ringan untuk membuat kita menengadah kepadaNya.Seringkali Alloh melimpahi kita dengan rahmat, tetapi itu tidak cukup untuk membuat kita menengadah kepadaNya.

Karena itu, agar kita selalu mengingat kepadaNya, Allah sering menjatuhkan “batu kecil” kepada kita.

sumber dari sini

 
Leave a comment

Posted by on December 29, 2007 in Renungan